Selasa, 02 Maret 2021

Cara Memilih Pupuk Daun yang Tepat untuk Tanaman Anda: Petunjuk Praktis untuk Sukses Bertanam!

Pupuk daun merupakan masalah yang sering dihadapi oleh para petani. Bukan hanya dosis yang menjadi perhatian, tetapi juga kestabilan pupuk itu sendiri. Menurut Ferdinand Abdipranoto dari Himawan Orchid, di Temanggung, Jawa Tengah, pupuk daun cenderung kehilangan kualitasnya seiring berjalannya waktu. Kandungannya mungkin berkurang sehingga dosis yang diberikan tidak lagi efektif. Untuk alasan ini, Ferdinand lebih suka menggunakan pupuk daun buatan luar negeri yang lebih stabil atau produk dalam negeri dari produsen terpercaya.

Petani yang sedang mencampur pupuk untuk pertanian
Petani dengan teliti mencampur pupuk guna memberikan nutrisi yang optimal bagi tanaman pertanian mereka

Prinsip-Prinsip Penting dalam Menggunakan Pupuk Daun

Dalam menggunakan pupuk daun, terdapat beberapa prinsip penting yang perlu diperhatikan agar penggunaannya efektif. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan prinsip-prinsip tersebut secara detail. Anda akan mempelajari tentang dosis yang tepat, konsentrasi dan frekuensi yang optimal, serta pentingnya memperhatikan komposisi hara dalam pupuk daun. Dengan memahami prinsip-prinsip ini, Anda akan dapat memaksimalkan manfaat pupuk daun dan memastikan pertumbuhan yang sehat bagi tanaman Anda.

Prinsip Pertama: Pupuk Daun Diberikan dengan Konsentrasi Rendah dan Frekuensi Tinggi

Menurut Herman Suriato, seorang praktikus pupuk di Jakarta, masalah yang dihadapi sebelumnya dapat diatasi dengan dua prinsip penting. Pertama, pupuk daun harus diberikan dengan konsentrasi yang rendah namun frekuensi yang tinggi.

Pertanyaannya kemudian adalah seberapa rendah konsentrasi yang tepat dan berapa kali frekuensi pemberiannya yang ideal? Yos Sutiyoso, seorang praktisi hidroponik, merekomendasikan penggunaan pupuk daun dengan konsentrasi yang ditetapkan pada angka 2 mS. Semakin tinggi angka EC (Electrical Conductivity), semakin tinggi konsentrasi kation dan anion dalam larutan pupuk.

Prinsip Kedua: Frekuensi dan Jangkauan Pemberian Pupuk Daun yang Optimal

Selain konsentrasi, frekuensi pemberian juga sangat penting. Dengan iklim di Indonesia, Yos menyarankan agar pupuk daun diberikan pada tanaman anggrek dua kali sehari. Ini akan membantu menjaga kesehatan tanaman dan memastikan perkembangan bunga yang optimal.

Selain itu, jangkauan pemberian juga harus diperhatikan. Biasanya, petani menyemprotkan pupuk daun dengan konsentrasi 1.000 1 untuk 1 hektar. Namun, menurut Yos, konsentrasi tersebut harus ditingkatkan menjadi 2.000 1 per hektar. Dengan menerapkan prinsip "rumus serba 2" ini, yaitu dua kali sehari, konsentrasi 2 mS, dan 2.000 1 per hektar, tanaman akan mendapatkan nutrisi yang cukup.

Pemilihan Jenis Pupuk Daun yang Tepat

Pemilihan jenis pupuk daun yang tepat merupakan langkah penting dalam merawat tanaman. Terdapat berbagai macam pupuk daun yang tersedia di pasaran, dengan perbedaan komposisi dan tujuan penggunaannya. Memahami perbedaan ini dapat membantu petani dan hobiis tanaman dalam memilih pupuk daun yang sesuai dengan kebutuhan tanaman mereka. Dalam bagian ini, kami akan menjelaskan ragam jenis pupuk daun yang tersedia, termasuk pupuk majemuk dengan kandungan makro dan mikro, serta pupuk daun organik dan anorganik.

Perhatikan Komposisi Pupuk Daun yang Dipilih

Untuk memastikan pemakaian pupuk daun yang optimal, penting untuk memperhatikan jenis pupuk yang dipilih. Terdapat dua jenis pupuk daun, yaitu pupuk dengan kandungan nitrogen tinggi atau pupuk dengan kandungan yang seimbang untuk penyuburan. Pemilihan jenis pupuk yang tepat akan mempengaruhi hasil yang dicapai.

Sebagai contoh, Emi Kumiasih, seorang hobiis tanaman hias di Depok, ingin membungakan cattleya, tetapi menggunakan pupuk penyubur. Akibatnya, hanya daun yang tumbuh subur, sementara bunga yang diharapkan tidak kunjung muncul. Untuk membedakan jenis pupuk, biasanya pupuk penyubur dikemas dalam wadah berwarna hijau, sementara pupuk untuk bunga dan buah memiliki warna lain, seperti cokelat dan merah.

Patokan Umum dalam Pemilihan Pupuk Daun

Menurut Yos, terdapat patokan umum yang dapat digunakan dalam memilih pupuk daun. Tujuannya adalah untuk merangsang pertumbuhan akar tanaman. Dengan mengikuti patokan ini, Anda tidak akan mengalami kebingungan seperti yang dialami Delima Santosa terhadap pupuk daun.

Yos Sutiyoso menjelaskan bahwa pada dasarnya pupuk dapat digolongkan menjadi dua bagian, yaitu pupuk untuk pertumbuhan vegetatif dan pupuk untuk perkembangan generatif. Perbedaannya terletak pada komposisi unsur hara di dalamnya. Pupuk dengan kandungan nitrogen tinggi lebih cocok untuk fase pertumbuhan tanaman (vegetatif), sedangkan pada fase reproduktif (generatif) diperlukan sumbangan fosfor dan kalium yang lebih banyak.

Ragam Jenis Pupuk Daun yang Tersedia

Pupuk daun dapat dibedakan berdasarkan komposisi, bentuk, dan sifatnya. Umumnya, pupuk daun yang tersedia merupakan pupuk majemuk yang mengandung unsur makro (N, P, K) dan mikro sekaligus. Bentuknya bisa berupa cairan, kristal, atau tepung.

Pilihan jenis pupuk daun sangat penting karena akan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Ada pupuk dengan kandungan nitrogen tinggi yang cocok untuk memacu pertumbuhan vegetatif, sementara ada juga pupuk yang memiliki kandungan fosfor dan kalium lebih dominan, cocok untuk fase reproduksi tanaman. Beberapa produsen juga menghasilkan pupuk dengan komposisi yang seimbang untuk kedua fase tersebut.

Selain itu, pupuk daun juga dapat dibedakan menjadi pupuk daun anorganik dan pupuk daun organik. Pupuk daun organik, seperti yang mengandung zat pengatur tumbuh dari bahan organik, merupakan pilihan yang ramah lingkungan dan tidak memiliki dampak negatif jika digunakan melebihi dosis yang disarankan.

Pupuk Daun Majemuk dengan Kandungan Makro dan Mikro

Umumnya, pupuk daun yang tersedia di pasaran merupakan pupuk majemuk yang mengandung unsur makro (N, P, K) dan mikro sekaligus. Pupuk ini dapat berbentuk cairan, kristal, atau tepung. Jika pupuk memiliki kandungan nitrogen yang tinggi, berarti pupuk tersebut digunakan untuk memacu pertumbuhan tanaman.

Sebaliknya, jika kandungan unsur fosfor dan kalium lebih dominan, pupuk tersebut cocok untuk fase reproduksi tanaman. Namun, ada juga produsen yang menghasilkan pupuk daun dengan komposisi yang seimbang untuk kedua fase tersebut. Salah satunya adalah Nutrifarm AG dari PT Amway Indonesia, yang menawarkan pupuk dengan kandungan NPK yang seimbang untuk fase vegetatif maupun generatif.

Petani melakukan penyiraman pupuk daun pada tanaman
Petani dengan teliti menyiram pupuk daun pada tanaman untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan tanaman

Pupuk Daun Anorganik dan Organik

Selain itu, pupuk daun dapat dibedakan menjadi dua kategori, yaitu pupuk daun anorganik dan pupuk daun organik. Green Asri dan Super Bionik adalah contoh pupuk daun organik. Green Asri, yang diproduksi oleh PT Aman Asri, mengandung zat pengatur tumbuh yang dibuat dari ganggang laut. Pupuk ini tidak memiliki dampak negatif jika diberikan melebihi dosis yang disarankan.

Sementara itu, Super Bionik, yang terbuat dari berbagai limbah organik seperti tanaman, ikan, hewan, dan limbah lainnya, tidak hanya merangsang pertumbuhan tanaman, tetapi juga berguna dalam menjaga kualitas lingkungan. Produk ini diproduksi oleh PT Foreverindo Insanabadi.

Pilihan yang Tepat untuk Pupuk Daun

Dengan banyaknya pilihan pupuk daun di pasaran, penting untuk melakukan pertimbangan sebelum membelinya. Pastikan Anda memilih jenis pupuk yang sesuai dengan kebutuhan tanaman Anda. Berikut ini adalah beberapa produk pupuk daun yang tersedia di pasaran:

  • Pupuk Daun Grow More NPK 10-55-10: Pupuk daun majemuk dengan kandungan makro dan mikro yang seimbang untuk pertumbuhan tanaman.
  • Pupuk Daun NPK Mutiara 16-6-16: Pupuk daun organik dengan kandungan zat pengatur tumbuh dari bahan organik, cocok untuk meningkatkan fungsi hormon tanaman.
  • Pupuk Daun Hyponex 20-20-20: Pupuk daun anorganik dengan kandungan nitrogen tinggi, ideal untuk merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman.
  • GDM Pupuk Organik Cair: Pupuk daun anorganik dengan kandungan fosfor dan kalium yang lebih dominan, cocok untuk fase reproduksi tanaman.

Pastikan Anda memahami kebutuhan tanaman dan membaca petunjuk penggunaan sebelum memilih pupuk daun yang tepat.

Kesimpulan

Artikel ini memberikan informasi penting mengenai penggunaan pupuk daun yang efektif. Dalam memanfaatkan pupuk daun, faktor dosis, konsentrasi, frekuensi, dan jenis pupuk yang dipilih sangatlah penting. Dengan mengikuti kiat dan faktor penting yang disebutkan dalam artikel ini, diharapkan petani dan hobiis tanaman dapat memperoleh hasil yang optimal dalam pertumbuhan dan perkembangan tanaman mereka.

Document last updated at: Selasa, 2 Mar 2021