Sabtu, 24 April 2021

Di Pucuk Dieng 70 Ha Wasabi Terhampar

Puncak Dieng, Jawa Tengah - Pada tengah hari yang cukup menggigil dengan suhu 15°C, terlihat pemandangan yang menakjubkan di Puncak Dieng. Di tengah kabut yang menyelimuti wilayah tersebut, terhampar luas lahan wasabi seluas 70 hektar. PT Yuasa Agro, perusahaan pertanian yang berbasis di sana, telah berhasil membudidayakan sayuran khas Jepang ini dalam skala besar. Saat mata memandang, tak ada yang terlihat selain hamparan wasabi yang hijau segar.

Wasabi ini tumbuh di Desa Sidareja, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, pada ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut. Jenis wasabi yang dibudidayakan adalah Wasabia japonica, sementara kerabatnya, Wasabia tenuis, jarang dibudidayakan. PT Yuasa Agro secara rutin mengekspor 40 ton pasta wasabi per hari ke Jepang, sehingga mereka menyebutnya "jahe Jepang".

Salah satu alasan popularitas wasabi di Jepang adalah karena baik wasabi maupun jahe memberikan sensasi hangat dan pedas. Agar dapat menjaga kontinuitas ekspornya, PT Yuasa Agro menanam 0,3 hektar lahan baru setiap harinya. Beberapa tahun yang lalu, perusahaan tersebut bahkan mengelola 100 hektar lahan wasabi di Banjarnegara. Namun, saat ini luas lahan tersebut menyusut menjadi hanya 70 hektar karena adanya upaya pemulihan kesuburan tanah.

perkebunan wasabi di puncak dieng

Pengaruh Wasabi di Pasar Global dan Budidaya Lokal

Lahan yang sebelumnya ditanami wasabi telah dikembalikan kepada masyarakat setempat untuk membudidayakan berbagai komoditas lain, seperti kentang dan okra. Setelah kondisi kesuburan tanah pulih, lahan tersebut kembali ditanami wasabi. Meskipun wasabi tumbuh subur di Jepang, tetapi negeri asalnya sendiri memiliki lahan penanaman yang terbatas. Hal inilah yang menyebabkan Jepang mengandalkan impor wasabi dari berbagai negara, termasuk Indonesia.

Wasabi Indonesia dari PT Yuasa Agro telah mampu memenuhi permintaan global akan sayuran yang populer ini. Pasta wasabi produksi mereka diekspor ke Jepang setiap harinya, menunjukkan kontribusi signifikan dalam memenuhi kebutuhan pasar Jepang. Dengan budidaya yang dilakukan dalam skala besar di Puncak Dieng, PT Yuasa Agro telah mencapai tingkat produktivitas yang tinggi dan kualitas yang diakui oleh pasar internasional.

Kehadiran lahan wasabi seluas 70 hektar di Puncak Dieng juga memberikan dampak positif bagi masyarakat lokal. Selain menciptakan lapangan kerja bagi penduduk setempat, budidaya wasabi juga menghasilkan pendapatan yang signifikan bagi petani dan pekerja yang terlibat. Masyarakat sekitar Puncak Dieng turut merasakan manfaat ekonomi dari keberadaan industri pertanian yang maju ini.

Di sisi lain, budidaya wasabi di Indonesia juga memberikan peluang dan inspirasi bagi petani lokal untuk mengembangkan usaha pertanian mereka. Melihat kesuksesan PT Yuasa Agro dalam membudidayakan sayuran eksotis ini, petani-petani di daerah sekitar dapat belajar dari teknik dan pengalaman yang telah diuji coba. Dengan demikian, pengembangan budidaya wasabi dapat menjadi salah satu langkah menuju diversifikasi komoditas pertanian di Indonesia.

Potensi Wisata dan Keindahan Alam

Tidak hanya memiliki pengaruh positif di pasar global dan dalam pembangunan lokal, keberadaan lahan wasabi seluas 70 hektar di Puncak Dieng juga memiliki potensi untuk menjadi objek wisata alam yang menarik. Pemandangan luasnya hamparan wasabi yang hijau segar, terutama saat kabut menyelimuti area tersebut, menciptakan panorama yang memukau.

Dengan memanfaatkan keindahan alam ini, pemerintah setempat dapat merencanakan pengembangan objek wisata yang terintegrasi dengan pertanian wasabi. Pengunjung dapat menikmati keindahan alam Puncak Dieng sambil melihat langsung proses budidaya dan panen wasabi. Ini akan memberikan pengalaman unik bagi wisatawan dan juga membuka peluang baru untuk sektor pariwisata di daerah tersebut.

tanaman wasabi

Mempromosikan Produk Lokal dan Kearifan Lokal

Kehadiran budidaya wasabi yang sukses di Puncak Dieng juga memberikan kesempatan untuk mempromosikan produk lokal dan kearifan lokal. Wasabi Indonesia dapat menjadi produk unggulan yang diidentifikasi dengan daerah Puncak Dieng. Dalam promosi produk, keunikan wasabi lokal dapat dikaitkan dengan kearifan lokal yang melibatkan pengetahuan, teknik budidaya, dan pengolahan tradisional.

Selain itu, kerjasama dengan pemerintah setempat dan lembaga pendidikan dapat memfasilitasi penelitian dan pengembangan lebih lanjut dalam budidaya wasabi. Ini dapat membantu meningkatkan kualitas dan keberlanjutan produksi, serta memperkuat posisi Indonesia dalam pasar global wasabi.

Penutup

Dengan adanya kesadaran akan pentingnya keberlanjutan dan nilai-nilai lokal dalam budidaya wasabi, diharapkan bahwa pertumbuhan industri ini dapat berdampak positif bagi lingkungan, masyarakat lokal, dan perekonomian Indonesia secara keseluruhan.

Document last updated at: Sabtu, 24 Apr 2021