Selasa, 05 September 2023

Ayam Merawang: Mengenal Ayam Hias Dwifungsi Asli Indonesia

Ayam Merawang adalah salah satu jenis ayam hias dan lokal yang berasal dari kepulauan Bangka-Belitung. Mereka memiliki banyak keunggulan yang membuatnya menjadi pilihan utama bagi pecinta ayam, baik sebagai hobi atau sebagai usaha peternakan. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang Ayam Merawang, termasuk asal-usul, karakteristik fisik, potensi sebagai hobi, produksi telur, perbedaan dengan jenis ayam lainnya, dan cara merawat serta beternak Ayam Merawang.

ayam merawang flock

Poin Pembahasan:

  • Ayam Merawang, ayam lokal asli Indonesia, merupakan pilihan hebat sebagai hewan peliharaan. Mereka tumbuh cepat, memiliki berat badan yang mengesankan, dan menghasilkan telur lebih banyak dibandingkan ayam kampung.
  • Karakteristik fisik Ayam Merawang, seperti warna bulu dan jengger, menjadi ciri khas yang membedakannya dari jenis ayam lainnya.
  • Selain sebagai hewan peliharaan, Ayam Merawang juga memiliki potensi sebagai sumber daging dan telur yang berkualitas tinggi.
  • Peluang beternak Ayam Merawang sangat menjanjikan, dengan produksi telur yang cukup tinggi.

Asal-Usul dan Karakteristik Fisik Ayam Merawang

Ayam Merawang adalah ayam asli Indonesia yang memiliki karakteristik fisik yang khas. Mereka memiliki bulu berwarna putih, dengan beberapa individu yang memiliki bulu hitam atau coklat. Salah satu ciri yang paling membedakan Ayam Merawang adalah jengger atau jambul di kepalanya yang berwarna merah.

Sejarah Ayam Merawang melibatkan kedua budaya Cina dan Indonesia. Sekitar 300 tahun yang lalu, penambang Cina membawa ayam jenis ini ke Indonesia, dan karena pendaratan mereka di Desa Merawang, ayam ini pun dinamakan Ayam Merawang. Meskipun saat ini bulu Ayam Merawang cenderung berwarna cokelat kemerahan, mereka memiliki darah Rhode Island Red, yang menjadi penyebab warna merah pada bulu badannya.

Keunggulan Ayam Merawang sebagai Hobi

Ayam Merawang memiliki banyak keunggulan sebagai hewan peliharaan. Pertama, mereka tumbuh dengan cepat, mencapai berat badan yang mengesankan dalam waktu singkat. Dalam waktu tiga bulan, Ayam Merawang bisa memiliki berat antara 1 hingga 1,2 kg, sementara ayam kampung hanya mencapai sekitar 800 g.

Selain itu, Ayam Merawang juga merupakan ayam yang produktif dalam menghasilkan telur. Mereka mampu bertelur sekitar 125 butir per tahun, dibandingkan dengan ayam kampung yang hanya menghasilkan sekitar 60 butir per tahun. Jumlah telur yang lebih tinggi ini membuat Ayam Merawang menjadi pilihan yang bagus bagi mereka yang tertarik dalam memproduksi telur berkualitas tinggi.

Produksi Telur dan Perbedaan dengan Ayam Lainnya

Produksi telur Ayam Merawang terbilang sangat potensial. Rata-rata, mereka dapat menghasilkan sekitar 150-200 telur per tahun. Telur Ayam Merawang berukuran sedang dengan warna merah kecoklatan yang khas. Selain produksi telur yang melimpah, Ayam Merawang juga dikenal dengan dagingnya yang gurih dan berkualitas tinggi.

Dalam hal daya tahan terhadap penyakit, Ayam Merawang juga menonjol. Mereka memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan berbagai kondisi iklim yang berbeda, menjadikannya pilihan yang solid untuk peternakan di berbagai wilayah.

Beternak Ayam Merawang

Beternak Ayam Merawang tidaklah sulit. Anda hanya perlu menyiapkan beberapa peralatan dasar seperti kandang, pakan, dan air minum. Ayam Merawang memiliki beberapa kelebihan dalam hal beternak, termasuk kemampuan mereka yang kuat dan tahan lama serta kebutuhan perawatan yang tidak terlalu rumit.

Keuntungan lainnya adalah Ayam Merawang sangat cocok untuk peternakan skala kecil. Anda dapat memulai usaha peternakan Ayam Merawang bahkan dengan modal terbatas. Selain itu, harga Ayam Merawang juga relatif terjangkau.

Pertumbuhan yang Serempak dan Cara Merawatnya

Pada umur 5,5 bulan, Ayam Merawang biasanya mulai bertelur. Salah satu hal unik tentang mereka adalah sekitar 60-70% induk betina dapat bertelur secara serempak dalam satu kandang. Hal ini berbeda dengan beberapa jenis ayam lain yang sering harus "antre" untuk bertelur. Dalam setahun, Ayam Merawang mampu menghasilkan sekitar 70 butir telur, angka yang cukup mengesankan.

Namun, untuk meningkatkan produksi telur, ada beberapa tips yang dapat dilakukan. Salah satunya adalah membuat induk tidak melihat telur di sarang, yang dapat merangsang mereka untuk bertelur lebih sering. Konstruksi kandang yang terbuka juga bisa membantu, karena sinar matahari dapat merangsang induk untuk bertelur lebih banyak. Dengan cara ini, produksi telur Ayam Merawang dapat meningkat hingga mencapai 125 butir per tahun.

Boros Pakan dan Kesehatan Ayam Merawang

Pakan Ayam Merawang memang lebih boros dibandingkan dengan jenis ayam lainnya. Untuk mencapai berat badan 1 kg, mereka memerlukan sekitar 3 kg pakan. Ayam ini memiliki tingkat aktivitas yang tinggi, sehingga membutuhkan banyak energi. Anda dapat memberikan pakan berupa voer kering yang tersedia di toko hewan atau membuat campuran sendiri yang terdiri dari jagung, dedak padi, bungkil kedelai, bungkil kelapa sawit, tepung ikan, CaCo3, dan garam.

Ayam Merawang juga cenderung lebih tahan terhadap serangan penyakit seperti tetelo. Anda bahkan dapat memberikan ramuan bawang putih, kunyit, kencur, jahe, temulawak, dan sambiloto dua minggu sekali untuk menjaga kesehatan mereka. Ayam Merawang memiliki sifat kalem, dan kasus kanibalisme jarang terjadi. Ini membuat mereka sangat mudah untuk dikelola dalam jumlah populasi yang sesuai.

Kesimpulan Dan Penutup

Ayam Merawang adalah pilihan yang sangat baik untuk pecinta ayam yang mencari hewan peliharaan atau peluang bisnis. Dengan karakteristik fisik yang khas, kemampuan produksi telur yang tinggi, dan sifat yang tahan terhadap penyakit, mereka adalah investasi yang baik untuk pemula maupun peternak berpengalaman.

Beternak Ayam Merawang juga bisa menjadi kegiatan hobi yang memuaskan dan menguntungkan. Dengan informasi yang telah disampaikan, Anda dapat memulai perjalanan Anda dalam dunia beternak dan merawat Ayam Merawang dengan sukses.

Document last updated at: Selasa, 5 Sep 2023