Rabu, 13 Oktober 2021

Temukan Rahasia Kunci Sukses Petani Kentang: Varian Kentang Akira, Ultra, dan YP89-070 yang Tahan Nematoda Sista Emas!

Pendatang baru yang sangat diantisipasi telah tiba di dunia pertanian kentang. Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) telah memperkenalkan tiga varietas kentang baru, yaitu Akira, Ultra, dan YP89-070, yang menawarkan solusi baru dalam mengatasi masalah serius yang dihadapi petani kentang—serangan nematoda sista emas. Melalui impor benih dari Belanda, Balitsa berhasil membawa varietas ini ke Indonesia.

panen kentang tahan hama

Nematoda sista emas dan perkebunan kentang

Nematoda sista emas, hama yang menakutkan bagi pekebun kentang, telah menyebar ke berbagai sentra penanaman di negara ini. Meskipun menjaga sanitasi lahan adalah langkah yang penting, penggunaan benih resisten juga menjadi salah satu solusi yang efektif dalam melawan ancaman ini. Varian kentang tahan nematoda sista emas ini, yaitu Akira, Ultra, dan YP89-070, telah terbukti mampu melindungi tanaman kentang dari serangan hama ini di Belanda.

Namun, perlu diingat bahwa keberhasilan varietas ini dalam melawan serangan nematoda dapat dipengaruhi oleh kondisi agroklimatik yang berbeda. Ir Sudjoko Sahat, seorang periset dari Balitsa, menekankan bahwa ketahanan varietas di satu tempat tidak selalu berarti ketahanan yang sama di tempat lain. Agroklimat yang berbeda, seperti yang dikemukakan oleh Ir Rahmad Mudjiono, praktisi kentang dari PT Mandiri Alam Lestari, dapat mempengaruhi kinerja varietas ini. Misalnya, varietas kentang yang tahan di Belanda mungkin rentan terhadap serangan nematoda di Indonesia.

Penggunaan benih secara berkelanjutan juga dapat memicu rentannya suatu varietas terhadap ancaman sista emas. Faktor ini sering diabaikan oleh petani, seperti yang diungkapkan oleh Ir Sudjoko. Oleh karena itu, penting untuk terus melakukan pengujian preferensi di laboratorium dan uji keampuhan di lahan terinfeksi nematoda sista emas untuk memastikan tingkat resistensi varietas tertentu.

Varietas kentang tahan Nematoda sista emas

Tahukah Anda bahwa varietas kentang tahan nematoda sista emas ini tidak hanya memiliki ketahanan terhadap hama tersebut, tetapi juga memiliki berbagai keunggulan lainnya? Mari kita lihat setiap varietas secara lebih detail:

  1. Akira: Varian ini berasal dari leluhur kentang di Belanda, di mana produktivitasnya mencapai 60 ton per hektar. Meskipun hasil panen di Indonesia mungkin berbeda, Akira tetap menjadi pilihan yang baik untuk lahan berpasir atau tanah lempung. Selain tahan terhadap nematoda sista emas, virus strain A, Yn, dan X, Akira juga memiliki ketahanan terhadap serangan busuk daun. Varian ini juga tahan terhadap kekeringan, membuatnya menjadi opsi yang menarik di daerah dengan iklim kering.
  2. Ultra: Varian kentang ini juga telah diuji oleh Ir Wildan Mustofa, seorang pekebun di Indonesia. Meskipun hasil panen di Indonesia belum sebanding dengan yang di Belanda, Ultra tetap menjadi varietas yang menarik. Ultra memiliki tampilan tanaman yang tinggi dan cocok untuk ditanam di lahan berpasir. Selain tahan terhadap nematoda sista emas, Ultra juga menunjukkan resistansi terhadap serangan cacing emas. Namun, Ultra rentan terhadap penyakit ganyang leaf roll dan tidak tahan terhadap kekeringan.
  3. YP89-070: Varian kentang ini juga menunjukkan potensi yang menjanjikan. Dengan tampilan tanaman yang tinggi, YP89-070 memiliki bentuk umbi oval dengan kulit kuning dan daging umbi kuning muda. Varian ini dapat dipanen setelah berumur 100 hari sejak penanaman, dengan produktivitas mencapai 20 ton per hektar. YP89-070 resisten terhadap serangan nematoda sista emas di Belanda, tetapi rentan terhadap virus leaf roll.

Perkembangan varietas kentang tahan nematoda sista emas

Perkembangan varietas kentang tahan nematoda sista emas ini memberikan harapan baru bagi para petani kentang di Indonesia. Dengan adanya varietas yang resisten terhadap hama ini, petani dapat mengurangi kerugian akibat serangan nematoda dan meningkatkan hasil panen mereka. Namun, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam penggunaan varietas tahan nematoda ini.

  1. Pertama, kondisi agroklimat yang berbeda di setiap daerah dapat mempengaruhi performa varietas kentang. Varietas yang tahan di satu daerah belum tentu tahan di daerah lain yang memiliki perbedaan iklim dan kondisi tanah. Oleh karena itu, penting bagi petani untuk melakukan uji keampuhan varietas di lahan mereka sendiri sebelum mengadopsi varietas yang baru.
  2. Kedua, penggunaan benih secara berkelanjutan dapat mengurangi efektivitas varietas tahan nematoda. Faktor ini sering diabaikan oleh petani, padahal penggunaan benih yang terus-menerus dapat mengurangi ketahanan varietas terhadap serangan nematoda. Oleh karena itu, perlu adanya pemantauan dan rotasi varietas yang dilakukan secara teratur untuk menghindari resistensi dan memaksimalkan efektivitas varietas tahan nematoda.

Selain itu, perlu juga diperhatikan bahwa ketahanan varietas terhadap nematoda sista emas tidak menjamin ketahanan terhadap penyakit lainnya. Varietas yang tahan terhadap nematoda belum tentu tahan terhadap serangan penyakit lain seperti virus atau penyakit lainnya. Oleh karena itu, perlu pendekatan yang holistik dalam pengendalian hama dan penyakit kentang, termasuk penggunaan praktik budidaya yang baik dan penggunaan varietas yang tahan terhadap berbagai jenis serangan.

Konteks dan latar belakang:

Nematoda sista emas (Globodera rostochiensis) merupakan hama baru yang menjadi ancaman serius bagi petani kentang di Indonesia. Nematoda ini menyebar di berbagai sentra penanaman kentang dan dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang signifikan. Dalam upaya untuk mengatasi permasalahan ini, Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) mengimpor benih kentang yang resisten terhadap nematoda sista emas dari Belanda.

Sejak saat itu, Balitsa telah melakukan pengujian dan penelitian untuk mengembangkan varietas kentang yang tahan terhadap nematoda sista emas. Ketiga varietas kentang yang telah diimpor dari Belanda, yaitu Akira, Ultra, dan YP89-070, telah menunjukkan ketahanan terhadap serangan nematoda tersebut. Varian ini telah diuji di berbagai lokasi di Indonesia untuk memastikan kinerja dan ketahanan mereka di kondisi agroklimatik yang berbeda.

Pengembangan varietas kentang tahan nematoda ini sangat penting dalam rangka menjaga keberlanjutan produksi kentang di Indonesia. Nematoda sista emas telah menyebabkan kerugian yang signifikan bagi petani kentang, dan dengan adanya varietas tahan, diharapkan dapat mengurangi dampak negatif dari serangan hama ini.

Document last updated at: Rabu, 13 Okt 2021